dr. Didem Gunduz

Apa itu Baso? Tinggi Baso – Apa Artinya Rendah?

Pada artikel ini, kita akan berbicara tentang apa itu Baso, juga dikenal sebagai Baso, dan apa arti tinggi dan rendahnya. Pertama-tama, kita perlu tahu bahwa ada 5 jenis sel darah putih dalam darah kita. Ini adalah Neutrofil, Limfosit, Eosinofil, Monosit dan Itu adalah basofil. Jadi Baso juga merupakan sel darah putih. Selain itu, hasil tes darah Baso yang muncul pada hitung darah lengkap merupakan salah satu parameter terpenting yang menunjukkan adanya leukosit, yaitu sel darah putih. Sel darah putih, di sisi lain, adalah elemen pelindung sistem kekebalan tubuh kita terhadap zat asing yang mungkin berbahaya bagi tubuh kita.

Apa Seharusnya Nilai Baso?

Basofil membentuk 0.4% - 1% dari sel darah putih dalam darah. Jumlah keseluruhan mereka kurang dari 200 sel per mikroliter. Karena itu, jika Anda bertanya berapa nilai darah Baso, seharusnya kurang dari 200 sel. Lebih dari 2.000 basofil per mikroliter dapat mengindikasikan masalah serius. Jumlah basofil tidak ada atau jarang dalam jumlah darah normal. Hal ini dapat dilihat dan diperoleh sebagai hasil dari metode pemeriksaan mikroskopis seperti tes smear perifer.

Apa Karakteristik Basofil?

Apa itu basofil?
Apa itu Basofil? Apa saja fiturnya?
  1. Ini adalah komponen tubuh yang memungkinkan reaksi alergi terjadi.
  2. Dalam kasus bertemu dengan benda asing dan makhluk hidup, itu membuat serangan untuk menghilangkan zat berbahaya dengan menyebabkan peradangan di daerah itu.
  3. Karena mengandung histamin, memungkinkan darah mengalir ke jaringan lebih cepat.
  4. Mereka melawan virus dan parasit.
  5. Mereka diproduksi di sumsum tulang.

Apa Arti Baso Tinggi dan Rendah?

Dalam kasus seperti kanker, atau ketika penyakit radang terjadi di dalam tubuh, nilai baso meningkat. Lebih dari 2.000 sel basofil per mikroliter.

Dalam Situasi Apa Ketinggian Baso (Basofil) Diamati?

  • Peradangan yang disebabkan oleh virus; Dapat meningkat pada penyakit seperti cacar air, bronkitis, pilek dan pneumonia yang disebabkan oleh virus.
  • Anemia hemolitik dikenal sebagai darah non-destruktif. Pada penyakit ini, sel darah merah dihancurkan sebelum matang. Sumsum tulang tidak dapat menggantikan sel darah merah yang hilang. Akibatnya, anemia hemolitik yang terlihat menyebabkan nilai yang tinggi. Ini masalah sistem kekebalan tubuh, faktor genetik, penyakit menular, resistensi tubuh terhadap beberapa obat dan transfusi darah.
  • Penyakit Hondgin (Hondgin Lymphoma) adalah salah satu dari dua jenis kanker yang paling umum pada sistem getah bening, yang terletak di sistem kekebalan tubuh. Saat penyakit ini kambuh, kekuatan pertahanan sistem kekebalan rusak dan nilainya meningkat.
  • Beberapa gangguan sumsum tulang mungkin terlihat. Ini termasuk penyakit Myeloploriferative seperti anemia myeloid kronis, Polycythemia vera dan Myelofibrosis.
  • Beberapa penyakit inflamasi karena reaksi alergi, organisme berbahaya atau struktur genetik
  • Kegagalan fungsi kelenjar dapat menyebabkan sel darah tinggi. Sebagai contoh; seperti ketidakmampuan kelenjar tiroid untuk melakukan tugasnya dengan baik, dan peningkatan hormon estrogen.
  • Gigitan parasit besar seperti kutu dapat meningkatkan nilainya.
tinggi dan rendah bass
Apa yang seharusnya menjadi nilai baso?

Dalam Situasi Apa Baso Rendah Terjadi?

Sebagai hasil dari tes darah kurang dari 20 sel baso per mikroliter. Ini mungkin pertanda penyakit.

Gejala Baso rendah muncul karena alasan berikut.

  • Efek stres pada sistem kekebalan tubuh.
  • Reaksi hipersensitivitas, beberapa jenis penyakit, yang digambarkan sebagai respons hipersensitivitas, dapat menyebabkan basofil rendah. Ini juga dapat terjadi sebagai predisposisi genetik.
  • beberapa penyakit kanker.
  • Ini mungkin berkurang selama kehamilan.
  • Ini dapat mengurangi konsekuensi dari infeksi akut.
  • Kortison dapat mempengaruhi sistem kekebalan tubuh kita dengan menurunkan nilainya dalam penggunaan narkoba dan kondisi alergi yang parah.
  • Nilai dapat menurun pada reaksi yang terjadi pada urtikaria, anafilaksis dan hipersensitivitas terkait obat.
  • Dengan peningkatan glukokortikoid, terjadi penurunan nilai basofil.
  • Ini dapat berkurang dengan hipertiroidisme (kelenjar tiroid bekerja terlalu keras).
  • Penurunan dapat terjadi selama periode ovulasi.
  • Ini juga dapat menyebabkan rendahnya tingkat basofil dalam darah, secara genetik.

Bagaimana Tinggi dan Rendah Baso Kembali Normal?

Kita harus berkonsultasi dengan dokter penyakit dalam untuk pengobatan. Banyak alasan yang disebutkan di atas menambah atau mengurangi nilai bass. Ketika nilai tinggi dan rendah terlihat dalam tes, dokter Anda akan menentukan penyebab kondisi dan memulai proses perawatan yang diperlukan untuk perawatannya.

Studi tentang Basofil

Telah diamati dalam beberapa penelitian bahwa basofil memiliki efek pada penyakit arteri koroner. Terapi statin telah terbukti menurunkan kadar basofil dan mengurangi kekakuan arteri. Ada juga penelitian yang menunjukkan hubungan antara histamin yang dilepaskan dari basofil dan aterosklerosis. Oleh karena itu, hubungan antara basofil dan aliran lambat koroner (CSS) diselidiki.

menunjukkan bahwa itu secara signifikan lebih tinggi pada pasien dengan CFA dibandingkan dengan kelompok kontrol. Patofisiologi CFA dipahami dengan baik. Namun, disfungsi trombosit, stres oksidatif, vaskulitis, peradangan, disfungsi endotel dan aterosklerosis adalah kondisi yang terkait erat.Basofil adalah sel dengan laju terendah dalam sirkulasi dengan sifat imunomodulator yang penting. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa basofil memiliki efek pada penyakit arteri koroner.

nilai bass
Studi tentang basofil.

Sebagai temuan, dipahami bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan antara volume trombosit rata-rata dan jumlah trombosit antara kedua kelompok. Namun, jumlah basofil pada kelompok pasien lebih tinggi daripada kelompok kontrol. Selain itu, korelasi yang lemah terdeteksi antara jumlah basofil dan jumlah kerangka TIMI.

Selain itu, tidak ditemukan korelasi antara jumlah arteri koroner dengan CFA dan jumlah basofil. Kesimpulannya, diamati bahwa pasien dengan CFA memiliki kadar basofil darah yang tinggi. Dan ketinggian ini mungkin berperan dalam patogenesis CYA. Tingkat basofil yang tinggi dalam darah dapat mengindikasikan adanya CFA.

Apa itu Basofil? Basofil Rendah, Tinggi dan Nilai Normal Anda dapat berbagi pengalaman Anda dengan kami dan pengunjung kami dengan berkomentar, atau Anda dapat mendukung kami dengan membagikan halaman kami di media sosial.

YouTube video
Apa Penyebab Basofil (Baso) Rendah dan Tinggi?

Referensi:

  1. https://www.webmd.com/a-to-z-guides/what-are-basophils
  2. https://my.clevelandclinic.org/health/body/23256-basophils
  3. https://www.cancer.gov/publications/dictionaries/cancer-terms/def/basophil
  4. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3311041/
Foto penulis
Lahir tahun 1984, dr. Didem Gündüz menyelesaikan pendidikannya di Fakultas Kedokteran. Setelah berspesialisasi dalam bidang penyakit dalam, ia menyelesaikan pendidikan tingginya di departemen dermatologi. Didem bekerja di berbagai rumah sakit umum selama bertahun-tahun dan saat ini melayani pasiennya di klinik swasta.

Anda mungkin juga suka

Komentar